Sunday, November 28, 2010

My new toy....



My new smartphone....he hehe...hadiah untuk diri sendiri. Yang musykil nyer lagi banyak berada kat tangan anak2 dari tangan aku sendiri....

Tuesday, November 2, 2010

Warkah kasih buat suami...


Selamat hari lahir buat suami yang ku kasihi dan cintai sepenuh hati kerana Allah swt. Tiada hadiah beribu ringgit mampu ku persembahkan dan tidak juga kek bertingkat mengiringi. Apa yang ku mampu cuma rasa kasih dan sayang yang tidak bertepi buatmu dengan izinNYA.6 permata hati ku kandung 9 bulan dan kulahir sebagai bukti cinta dan kasihku buat mu. Walaupun masa terus berjalan kau dan aku tak segagah dulu. Ramai tamu sudah mula berkunjung datang menghuni jasad diri. Tapi kasih ku tetap jitu hanya kau yang satu. Tarikh ini 21 tahun dulu kau dan aku bersemuka 2 pasang mata tanpa mampu menduga akhirnya sebuah cerita. Tapi bila sudah tertulis kau tercipta untukku dan aku tercipta untuk mu hanya pada DIA kita memohon agar jodoh itu berkekalan hingga ke hujung nyawa. Luv u my beloved hubby and happy besday.

Monday, November 1, 2010

3 november datang lagi....



Sehari lagi 3 November datang lagi. Kalau dulu 3 November 1989 kami memulakan hubungan dengan sebuah pertemuan di ITM Dungun Trengganu, kini datangnya 3 november lagi aku masih kekal menjadi isteri yang masih berdiri teguh di belakangmu sayangku. Betapa pantas masa itu berlalu, tidak pernah ku duga 21 tahun telah berlalu.

Just 4 u my love...

If Not For You

If not for you, I wouldn’t know
What true love really meant.
I’d never feel this inner peace;
I couldn’t be content.

If not for you, I’d never have
The pleasures of romance.
I’d miss the bliss, the craziness,
Of love’s sweet, silly dance.

I have to feel your tender touch;
I have to hear your voice;
No other one could take your place;
You’re it; I have no choice.

If not for you, I’d be adrift;
I don’t know what I’d do;
I’d be searching for my other half,
Incomplete, if not for you.

Thursday, October 14, 2010

Akhirnya penantian itu .....



Akhirnya penantian dan segala pengorbanan ku selama ini tidak dipersiakan Allah swt. Ya Allah setiap langkahku adalah milik MU. Semoga aku sentiasa berada di bawah lindungan MU....

Wednesday, September 22, 2010

Kenangan bersama keluarga di Gemas...



Gambar kat rumah adik masa dia buat baca Yassin rumah baru. Semoga adikku beroleh kebahagian dunia dan akhirat.



Bergambar dengan abang rosli dan kak ijah depan rumah maklang. Masa nie on the way nak pergi rumah abg aim...sayang lupa nak ambil gambar masa kat sana




Mak dan ayah bergambar dengan 2 cucu bungsu mereka...



Gambar bersama mak dan ayah serta adik kesayanganku..

Pertemuan setelah sekian lama.....



Bergambar dengan kakchik, kakak saudara yang rapat denganku. Sejak aku berpindah ke Melaka kami amat jarang bertemu, jangan tidak aku bertemu dengannya masa dia membuat rumah terbuka hampir 4 tahun dulu. Kadang kala alasan sibuk tidak boleh digunakan. Jika semua orang memberi alasan sibuk ikatan yang sepatutnya boleh dieratkan mungkin semakin menjarak. Apa2 pun si adik mestilah beralah mencari kakak yang lebih tua. Gambar ini mungkin menjadi kenangan yang sukar dilupakan. Memori kita semakin kurang bersama meningkatnya usia setiap tahun...semoga gambar yang diabadikan ini mampu menjadi pemangkin agar memori itu berfungsi dengan baik.

Terima kasih kakchik kerana menerima along dan keluarga dengan tangan terbuka. Semoga ini sebagai permulaan untuk hubungan kita lebih dieratkan...

Friday, September 10, 2010

Semoga Ramadhan kali ini bukan terakhir buat kami..

Tahun nie giliran kami beraya di Melaka. Gembira bila anak2 bujangku dapat melepaskan hajatnya untuk membuat lemang dan pergi takbir raya dari rumah ke rumah. Atuk Ayup dan atuk Talib derang bukan main bangga bila ada cucu yang sudi ikut serta menemani mereka. Di Gemas acara takbir itu telah lama tidak dijalankan di rumahku. Cuma sekadar mendengar takbir di tv sahaja sejak kebelakangan ini...

Di bawah ini antara aktiviti mereka di malam raya...











Pagi2 1 Syawal...anak bujang aku dah call minta aku cepat hantarkan baju raya masing2. Aku semakin tabah sekarang selagi DIA menganugerahkan aku dengan limpahan kasih sayang yang tidak bertepi...walaupun bonda dan ayahanda tersayang jauh di mata tapi di hatiku mereka sentiasa menemani anakanda mereka walau dalam apa situasi sekalipun.....Along sayang mak dan ayah.

Di sini aku selitkan sedikit gambar2 di pagi raya sebagai kenanganku abadi...















Semoga kami sekeluarga di kurniakan olehNYA untuk bersama lagi untuk menjalani Ramadhan dan Syawal bagi tahun2 mendatang. Sesungguhnya semua yang aku miliki hanyalah sekadar pinjaman dariMU. Tabahkanlah sekeping hati kecil ini menerima apa saja ketentuanMU.....

Wednesday, September 8, 2010

Syawal datang lagi....

Tahun nie aku tidak dapat menolong mak masak rendang. Kesian mak harus keseorangan tahun nie. Tapi itulah lumrah alam dan aku tidak boleh lari dari kekangan. Sekurang2nya aku dan anak2 dapat menunaikankan janjiku pada mak dan ayah untuk menghabiskan hari2 terakhir ramadhan bersama mereka. Gembira hatiku melihat mak masa berbuka siap bertambuh nasi lagi. Hanya itu yang dapat along lakukan untuk menggembirakan mak dan ayah masa hayat masih ada.

Sekejap lagi aku sudah harus bergerak balik ke melaka. Nampak gaya kalau aku tak dapat menolong bondaku merendang untuk adil mungkin hanya askar2ku sahaja yang aku hantar membantu di melaka. Selesai urusanku nanti aku akan terus ke gangsa. Tugasanku untuk mengemas rumah aritu baru 60% selesai.

Selamat hari raya semua.....maaf zahir batin.

Note :
Tahun nie aku sedondon lagi dengan mak dan ayah....cuma tidak berada di tempat yang sama untuk diabadikan....

Monday, August 30, 2010

Ramadhan yang semakin hampir ke penghujung...

Bila ku renung tidak banyak ibadat yang dapat ku lakukan di ramadhan kali ini. Aku pun tak tahu kenapa kemalasan untuk semua perkara hampir ke peringkat kritikal. Tapi itulah...semoga Allah masih mengurniakan aku usia untuk esok hari. Sejak sembuh dari demam Adib lebih banyak kerenah. Tak mahu dengan orang lain. Balik saja dari rumah ummi aku harus hanya mengadap dia saja. Seketika aku tinggalkan pergi ke dapur dia dah menjerit menangis macam kena dera. Alahai anak omak. Mujur ler kali ini aku boleh makan masakan luar. Kalau tak pengsan nak fikir nak berbuka apa setiap hari dengan Adib hanya melepaskan aku 5 minit lagi nak pukul 6 setiap hari.

Terasa kehilangan ramadhan kali ini walaupun baru seorang anakku melangkah keluar dari rumah. Setiap tahun dah terbiasa berbuka dengan 3 anak bujangku yang dewasa. Tapi itulah hakikat yang harus aku terima walaupun pahit. Mereka semakin menghampiri penghidupan mereka sendiri. Bila ini terjadi lebih terasa bagi kami yang punya ramai anak. Selama ini rumah riuh dengan kerenah masing2, satu ketika nanti sepi dengan aku bakal di temani bayang2 semalam mereka. Kalau dulu ibu dan bapaku tidak berapa terasa kesunyian kerana anak mereka cuma 2 dan aku dari umurku 13 tahun telah mula merantau, tapi bagi mertuaku yang punya anak 12 amat ketara dan terasa kesunyian itu. Di mana anak2 yang selama ini di dodoi dan dijaga siang dan malam. Berapa kerat yang masih ingat untuk menziarahi ibu dan bapa yang rindu menanti di rumah.

Betul kata orang tua2, seorang ibu mampu menjaga 10 orang anak. Tapi 10 orang anak belum tentu dapat membahagiakan seorang ibu. Apakah alasan untuk kita tidak balik menjengok mereka walaupun untuk sebulan sekali. Terlalu sibukkah kita untuk meluangkan masa menatap muka ibu dan ayah yang membesarkan kita. Tidak rindukan kalian untuk mengucup pipi tua yang pernah bersengkang mata menjaga kita tatkala kita demam dan sakit. Jauh sangatkah tempat tinggal kita untuk duduk makan semeja di hari dan bulan mulia ini.

Walau apa pun...aku cuma mampu sekadar menjadi pemerhati dan pendengar kepada luahan rindu mereka. Semoga para anak2 yang lupa mereka masih punya ibu dan bapa hargailah mereka semasa mereka masih bernyawa. Berbudilah pada mereka ketika mereka masih boleh dihargai. Jangan tatkala nyawa telah meninggalkan jasad baru teringat mencari, apakah yang masih tinggal di saat itu. Cuma rasa rindu yang tak kesampaian.

Untuk mak dan ayah....along sayang mak dan ayah. InsyaAllah cuti sekolah yang akan tiba dalam masa 5 hari ini along dan anak2 akan menemani mak dan ayah berbuka dan bersahur.

Sunday, August 22, 2010

Selamat Hari Lebaran....



Lembaran semakin menghampiri....Ramadhan bulan penuh keberkatan bakal meninggalkan kita.....

Thursday, August 19, 2010

Adib masuk wad





Begitu banyak dugaan dalam membesarkan adib untuk setahun yang pertama ini. Walau pun begitu semoga anakku Adib terus memberikan keceriaan kepada kami sekeluarga.

SAYANG ANAK MAK !!!!

Friday, August 13, 2010

Ramadhan datang lagi....1431H/2010





Begitu pantas masa itu berlalu, sudah tiga tahun peristiwa yang menguji sejauh mana aku mengerti makna menjadi seorang insan yang harus pasrah pada ketentuan penciptanya. Terima kasih Ya Allah....aku masih berdiri teguh dengan KAU sentiasa di sisiku.

Saturday, July 10, 2010

Men in my life....


Mesti ada yang tak sedia...kulit memasing dah hangus terbakar.




Buah hati pengarang jantungku....mak sayang semua....cup cup cup

Wednesday, July 7, 2010

Semoga kita semua mendapat manfaat....

CARA RASULLAH MELAYAN ISTERI
Budi bahasa itu yg membuatkan org respect.. dan bertambah segan bukannya Dengan cara tekanan dan garang. Perfect husband.. He makes the world follow..
Kisah Rasulullah SAW sebagai pengajaran
1) Kalau ada pakaian yang koyak, Rasulullah menampalnya sendiri tanpa perlu menyuruh isterinya. Beliau juga memerah susu kambing untuk keperluan keluarga mahupun untuk dijual.
2) Setiap kali pulang ke rumah, bila dilihat tiada makanan yang sudah siap di masak untuk dimakan, sambil tersenyum baginda menyinsing lengan bajunya untuk membantu isterinya di dapur. Sayidatina ‘Aisyah menceritakan ‘Kalau Nabi berada di rumah, beliau selalu membantu
urusan rumahtangga.
3) Jika mendengar azan, beliau cepat-cepat berangkat ke masjid, dan cepat-cepat pula kembali sesudah selesai sembahyang.’
4) Pernah baginda pulang pada waktu pagi. Tentulah baginda teramat lapar waktu itu.. Tetapi dilihatnya tiada apa pun yang ada untuk sarapan. Yang mentah pun tidak ada kerana Sayidatina ‘Aisyah belum ke pasar. Maka Nabi bertanya, ‘Belum ada sarapan ya Khumaira?’ (Khumaira adalah panggilan mesra untuk Sayidatina ‘Aisyah yang bererti ‘Wahai yang kemerah-merahan’)
Aisyah menjawab dengan agak serba salah, ‘Belum ada apa-apa wahai Rasulullah.’
Rasulullah lantas berkata, ‘Jika begitu aku puasa saja hari ini.’ tanpa sedikit tergambar rasa kesal di raut wajah baginda.
5) Sebaliknya baginda sangat marah tatkala melihat seorang suami sedang memukul isterinya. Rasulullah menegur, ‘Mengapa engkau memukul isterimu?’
Lantas soalan itu dijawab dengan agak gementar,
‘Isteriku sangat keras kepala! Sudah diberi nasihat dia tetap degil juga, jadi aku pukul lah dia.’
‘Aku tidak bertanyakan alasanmu,’ sahut Nabi s. a.. w. ‘Aku menanyakan mengapa engkau memukul teman tidurmu dan ibu kepada anak-anakmu?’
6) Pernah baginda bersabda, ‘sebaik-baik lelaki adalah yang paling baik, kasih dan lemah lembut terhadap isterinya.’ Prihatin, sabar dan tawadhuknya baginda dalam menjadi ketua keluarga langsung tidak sedikitpun menjejaskan kedudukannya sebagai pemimpin umat..
7) Pada suatu ketika baginda menjadi imam solat. Dilihat oleh para sahabat, pergerakan baginda antara satu rukun ke satu rukun yang lain amat sukar sekali.
Dan mereka mendengar bunyi menggerutup seolah-olah sendi-sendi pada tubuh baginda yang mulia itu bergeser antara satu sama lain. Sayidina Umar yang tidak tahan melihat keadaan baginda itu langsung bertanya setelah selesai bersembahyang,
‘Ya Rasulullah, kami melihat seolah-olah tuan menanggung penderitaan yang amat berat, tuan sakitkah ya Rasulullah?’
‘Tidak, ya Umar.. Alhamdulillah, aku sihat dan segar.’
‘Ya Rasulullah… mengapa setiap kali tuan menggerakkan tubuh, kami mendengar seolah-olah sendi bergeselan di tubuh tuan? Kami yakin engkau sedang sakit…’ desak Umar penuh cemas.
Akhirnya Rasulullah mengangkat jubahnya. Para sahabat amat terkejut. Perut baginda yang kempis, kelihatan dililiti sehelai kain yang berisi batu kerikil, buat untuk menahan rasa lapar baginda.
Batu-batu kecil itulah yang menimbulkan bunyi-bunyi halus setiap kali bergeraknya tubuh baginda.
‘Ya Rasulullah! Adakah bila tuan menyatakan lapar dan tidak punya makanan kami tidak akan mendapatkannya buat tuan?’
Lalu baginda menjawab dengan lembut, ‘Tidak para sahabatku. Aku tahu, apa pun akan engkau korbankan demi Rasulmu. Tetapi apakah akan aku jawab di hadapan ALLAH nanti, apabila aku sebagai pemimpin,menjadi beban kepada umatnya?’ ‘Biarlah kelaparan ini sebagai hadiah ALLAH buatku, agar umatku kelak tidak ada yang kelaparan di dunia ini lebih-lebih lagi tiada yang kelaparan di Akhirat kelak.’
Baginda pernah tanpa rasa canggung sedikitpun makan di sebelah seorang tua yang dipenuhi kudis, miskin dan kotor.
9) Hanya diam dan bersabar bila kain rida’nya direntap dengan kasar oleh seorang Arab Badwi hingga berbekas merah di lehernya. Dan dengan penuh rasa kehambaan baginda membasuh tempat yang dikencing si Badwi di dalam masjid sebelum menegur dengan lembut perbuatan itu.
10) Kecintaannya yang tinggi terhadap ALLAH swt dan rasa kehambaan yang sudah sebati dalam diri Rasulullah saw menolak sama sekali rasa ke tuanan.
11) Seolah-olah anugerah kemuliaan dari ALLAH langsung tidak dijadikan sebab untuknya merasa lebih dari yang lain, ketika di depan ramai mahupun dalam keseorangan.
12) Pintu Syurga telah terbuka seluas-luasnya untuk baginda, baginda masih lagi berdiri di waktu-waktu sepi malam hari, terus-menerus beribadah hinggakan pernah baginda terjatuh lantaran kakinya sudah bengkak-bengkak.
13) Fizikalnya sudah tidak mampu menanggung kemahuan jiwanya yang tinggi. Bila ditanya oleh Sayidatina ‘Aisyah, ‘Ya Rasulullah, bukankah engaku telah dijamin Syurga? Mengapa engkau masih bersusah payah begini?’
Jawab baginda dengan lunak, ‘Ya ‘Aisyah, bukankah aku ini hanyalah seorang hamba? Sesungguhnya aku ingin menjadi hamba-Nya yang bersyukur.’
Subhanallah sungguh tinggi pekerti baginda Rasulullah SAW.



Langkah Bestari Suami Mithali ( Dato' Dr. Mohd. Fadzilah Kamsah)

1. Pasang niat dan berdoa untuk menjadi suami terbaik. Tanpa berniat dan berdoa anda tidak mungkin jadi suami yang cemerlang. Ramai suami terlupa.

2. Bersyukur kerana mempunyai pasangan hidup. Yakinlah bahawa isteri anda adalah pasangan terbaik yang Tuhan tentukan untuk anda. Ketentuan Tuhan adalah yang terbaik.

3. Suami mithali menjadi kebanggaan isteri. Pastikan anda membentuk sifat positif dan istimewa. Cuba tanya diri apakah sifat atau amalan yang boleh dibanggakan oleh isteri anda.

4. Setiap hari pulang dengan senyum dan bersemangat. Apabila suami tersenyum, isteri dan anak-anak akan bahagia dan rahmat Tuhan akan turun.
Senyumlah apabila sampai ke rumah.

5. Pastikan anda ada masa untuk berbual dengan isteri setiap hari. Semua isteri bahagia apabila dapat berbual dengan suami. Berapa minit yang anda luangkan untuk berbual dengan isteri setiap hari ?

6. Telefon isteri ataupun hantar SMS sekadar untuk menyatakan yang anda sayang ataupun rindu pada isteri. Isteri anda akan berasa seronok dan bahagia apabila mendapat panggilan ataupun mesej tersebut.

7. Hiburkan hati isteri anda dengan bercerita, buat lawak atau gurauan yang mesra. Setiap gurauan mengubat hati isteri dan mengeratkan hubungan suami isteri.

8. Pastikan anda bergurau senda dengan isteri di dalam kenderaan semasa dalam perjalanan ke tempat kerja ataupun ke mana sahaja. Ramai suami membazir masa dengan membisu semasa di dalam kenderaan.

9. Amalkan makan bersama setiap hari. Berbual mesra dan nasihat menasihati semasa makan. Amalan ini akan menarik hidayat Tuhan dan mengeratkan hubungan. Elakan berbual perkara yang melalaikan semasa makan.

10. Ajak isteri mandi bersama sekali sekala. Bergurau senda semasa mandi bersama adalah sunah yang dapat mengeratkan hubungan suami isteri.

11. Bantu isteri melakukan kerja rumah. Ini adalah sunah yang dapat meringankan beban isteri, mengeratkan kasih sayang dan menbahagiakan pasangan anda.

12. Amalkan mesyuarat keluarga sekerap yang mungkin. Amalan bermesyuarat menarik hidayat Tuhan,mengeratkan hubungan dan menyelesaikan banyak masalah.

13. Pastikan penampilan anda anggun, kemas, bersih, wangi, sihat dan ceria. Ramai suami inginkan isteri yang mengancam, tetapi mengabaikan Penampilan diri sendiri. Mana adil ?

14. Didik isteri dengan memberi nasihat dan peringatan secara hikmah.
Jadikan tindakan dan amalan anda sebagai contoh teladan yang cemerlang.
Elakkan cakap tak serupa bikin.

15. Berikan nafkah kepada isteri mengikut keperluan keluarga dan kemampuan suami. Ramai suami mengabaikan nafkah kerana isteri bekerja. Ramai suami yang kedekut dan berkira. Ini menyebabkan isteri derita dan rumah tangga terancam.

16. Jadikan penawar hati kepada isteri. Ambil berat keperluan dan kemahuan dan peka kepada emosi dan situasi isteri. Isteri yang bahagia membentuk keluarga sejahtera

17. Sentiasa taat kepada semua perintah Tuhan dan memastikan keluarga juga patuh kepada Tuhan.

18. Suami mithali sentiasa menyimpan rahsia isteri. Ramai suami secara sengaja ataupun tidak sengaja menceritakan keburukan isteri kepada orang lain. Ini wajib dihentikan.

19. Muliakan keluarga isteri seperti keluarga sendiri. Ada suami yang menbeza-bezakan antara keluarganya dan keluarga isteri. Ada suami yang memusuhi keluarga isteri. Anda bagaimana ?

20. Bentuk sifat cemburu yang positif. Cemburu tanda beriman, sayang dan endah. Suami yang tidak cemburu adalah dayus. Isteri amat suka apabila suaminya ada sifat cemburu. Dia rasa dihargai.

21. Jadilah suami yang pemaaf. Syurga isteri di bawah tapak kaki suami.
Maafkanlah isteri setiap malam sebelum tidur supaya rumah tangga bahagia dan isteri mudah masuk syurga.

22. Tegur kesilapan isteri dengan hikmah dan kasih sayang. Isteri merajuk bukan sebab ditegur, tetapi cara ditegur yang kasar. Apabila suami kasar, isteri jadi takut, bingung, hiba dan memberontak.

23. Gunakan Nabi Muhammad sebagai model. Hidupkan amalan sunah dalam rumah tangga. Sebut nama rasul apabila mendidik dan menasihati keluarga bagi mendapat hikmah.

24. Mendahulukan keperluan isteri daripada orang lain. Ini adalah tertib memberi khidmat. Ramai suami yang melebihkan orang lain daripada isterinya. Elakan kesilapan ini.

25. Suruh isteri dirikan sembahyang dan ibadah lain. Apabila berjauhan, telefon ataupun SMS bagi mengingatkan sembahyang.
Wasiatkan isteri untuk sembahyang fardu dan sunat. Buat pesanan ini sehingga suami meninggal dunia.

26. Cintai isteri sepenuh hati. Cintai tanpa syarat, bertambah mengikut usia, penuh kemaafan, memberi tenaga,tidak pernah sensara serta berteraskan iman dan takwa.

27. Sentiasa berubah secara positif. Sebelum cuba ubah isteri dan keluarga, ubah diri dulu. Apabila suami berubah, keluarga akan turut berubah. Apabila suami cemerlang, isteri akan gemilang.

28. Pamer keprihatian yang tinggi terhadap keluarga. Ramai suami tidak ambil kisah dengan keluarga mereka.Cuba tanya apa lagi khidmat tambahan yang patut berikan kepada keluarga.

29. Pamer kematangan yang tinggi. Orang yang matang tenang, sabar, waras, bijaksana, dapat membuat keputusan dan cekap menyelesaikan masalah.

30. Memuliakan semua perempuan bukan sekadar isterinya. Ramai lelaki cuba hormat wanita tertentu sahaja.Ramai isteri yang kecewa terhadap suami yang menghina atau tidak hormat sebarang wanita termasuk pembantu rumah.

31. Bentuk beberapa sifat wanita yang terpilih dalam diri suami. Nabi Muhammad amat pemalu, pemaaf, peka,endah dan mudah menangis. Sifat wanita yang ada pada lelaki menaikkan martabat lelaki dan lebih disayangi wanita.

32. Mahir dalam menguruskan keluarga. Peka dengan masalah dan karenah ahli keluarga, cekap mencari punca masalah, mencari alternatif penyelesaian dan memilih penyelesaian yang optimum.

33. Membaiki diri secara berterusan. Tingkatkan iman dan takwa, cuci hati dengan sembahyang taubat, istighfar,memaafkan dan minta maaf, berkawan dengan orang yang baik, pendapatan yang berkat dan baiki amalan dan tindakan.

34. Jadi contoh atau model terbaik untuk keluarga. Doa dan usaha supaya setiap perbuatan anda dapat dicontohi dan dibanggakan ahli keluarga.
Apakah sifat dan amal anda yang dapat dicontohi oleh ahli keluarga ?

35. Jadikan diri anda pendorong dan motivator berkesan unutk keluarga.
Sentiasa beri galakan dan belaian. Elak marah, kritik ataupun hina keluarga. Fikir positif dan bersangka baik terhadap keluarga.

36 Tingkatkan ilmu berkenaan agama. Lazimnya, suami yang mendidik keluarga berkenaan agama. Belajarlahilmu agama dengan niat mendidik diri dan keluarga.

37. Sentiasa menegakkan kebenaran. Tegas menyatakan apa yang buruk dan apa yang baik. Elak mengenepikan kebenaran semata-mata bagi menjaga hati ahli keluarga. Tegakkan kebenaran dengan hikmah.

38. Bertindak tegas dan lemah lembut mengikut situasi. Tegas dalam menyeru ke arah kebaikan. Lemah lembut dalam menegur dan memberi nasihat. Tegas sangat orang memberontak, lembut sangat orang pijak.

39. Latih diri memuji dan menghargai isteri. Ramai suami yang pandai kritik tetapi tidak tahu memuji. Belaian merawat emosi dan fizikal isteri dan membuat dia terasa disayangi. Cari peluang untuk sentiasa memuji.

40. Cari peluang untuk bertindak romantis terhadap isteri. Ini termasuk senyum, lemah lembut, sebut sayang tiga kali sehari, buat sebelum disuruh, sentuhan sayang, pujian dan memberi hadiah.

41. Fahami yang isteri ingin selalu di sisi suami. Suami pula berjauhan dengan isteri sekali sekala. Apabila berjauhan, telefon, SMS ataupun e-mel unutk bertanya khabar, berikan maklumat dan mengubat rindu.

42. Bentuk kerjasama yang mantap dengan isteri. Pamer kesatuan hati dan pendapat kepada anak-anak dan orang lain. Wujudkan kerjasama melalui mesyuarat, berbual, tolak ansur, bermaaf-maafan dan banyak berdoa.

43. Nilai diri daripada kaca mata isteri. Buang sifat dan amalan yang isteri benci. Berusaha keras melakukan perkara yang isteri suka. Apabila isteri bahagia, suami akan bertambah bahagia.

44. Apabila suami melayan isteri seperti mana dia melayan kawan, pasti isteri bahagia. Bayangkan cara anda melayan isteri sebelum kahwin. Ulangi layanan itu sekarang. Pasti hebat kesannya.

45. Suami wajar belajar jadi mengikut setia. Patuhi cadangan, Pandangan dan pandapat isteri yang betul. Jangan bangkang perkara yang baik. Kawal macho dengan saksama.

46. Buat undang-undang dalam rumah tangga. Apabila suami marah, isteri mesti senyap. Apabila isteri marah,suami mesti senyap. Ini mengelakkan daripada bergaduh. Orang tidak boleh bergaduh sendirian.

47. Latih gerak batin anda supaya serasi dengan gerak batin isteri.
Serasikan gerak batin dengan berdoa, patuh perintah Tuhan, maafkan isteri, bersangka baik dan lakukan perkara baik untuk isteri mengikut sebarang lintasan dalam hati.

48. Pimpin isteri dengan nasihat dan kasih sayang. Pesan selalu dan nasihat sekali-sekala. Waktu terbaik nasihat adalah semasa rehat, minum petang, waktu bersiar-siar dan semasa hendak tidur.

49. Seimbangkan hidup dengan sempurna. Rajin di tempat kerja, Rajin juga di rumah. Peramah dengan kawan, peramah juga dengan isteri. Disiplin di pejabat, disiplin juga di rumah. Sabar dengan orang, sabar juga dengan isteri. Di luar dan di dalam rumah serupa.

50. Urus stress dengan sempurna supaya keluarga tidak terjejas, lakukan riaadah, berdiet, hentikan merokok,bercampur dengan orang positif, bermain dengan bayi, tengok ikan di akuarium, menyanyi, sembahyang taubat dan maafkan semua orang.

Adib dan botol air...









Monday, June 7, 2010

Cuti datang lagi.....

Aku dan cuti, bagi setengah orang amat menantikan cuti yang panjang...tapi aku sentiasa menanti kedatangan cuti itu dengan seribu satu macam rasa. Part pergi bercuti bersama tersayang memang ler aku nanti2kan....tapi part bila mereka semua berada di rumah dan tiada aktiviti yang khas semuanya jadi haru biru. Aku sudah pasti akan menjadi kancil yang tersepit di tengah2. Suamiku pasti akan berkata " mama, pastikan anak2 tidak akan menghadap TV, 24 jam...suruh mereka itu...suruh mereka ini...jangan bagi mereka asyik buat itu....jangan bagi mereka asyik buat ini. Di pihak anakku pula....mak masa nielah kami nak rehat...baru rasa nak main...asyik belajar aje ( nie jawapan khas dari korie )...yg lain ambil kesempatan jer. Sudahnya aku yang mati kutu kat tengah2.

Membesarkan anak zaman sekarang bukan mudah....kalau zamanku dulu mak ngan ayah senang jer. Tak dengar kata jer jawabnya rotan dah sampai kat badan. Tapi anak2 zaman sekarang, baru kena marah pun ada yg lari...paling tidak sudahnya mereka buat tak dengar jer dan aku yg tenggelam dengan kemarahan sebab arahan yang ku beri tak dipatuhi. Adakah suamiku faham semua itu. Dapatkah dia menyelami apa yang kurasa. Setiap hujung minggu dia bersama anak2 hanyalah part bersuka ria. Masa inilah bagi suamiku anak2ku boleh bermain2 dan bersantai. Manakala tugas mendisiplin semuanya terletak dibahuku.

Kadang2 aku merasa amat lelah...tapi apakan daya mereka anak2ku permata hatiku. Aku yang mengandung mereka selama 9 bulan dan menyusukan mereka dari saat mereka dilahirkan. Mereka tercipta dari cinta dan kasih sayang aku dan suami. Selelah manapun aku, aku perlu melaksanakan amanah yang terpikul di pundakku. Walaupun aku bermandi air mata dalam hati...diluar hanya senyuman indah buat mereka.Cuma bila aku dalam keadaan tidak berdaya nanti menanti kasih sayang mereka yg tidak bertepi buatku yang amat mengasihi mereka.

Monday, May 31, 2010

Anniversary kami yang ke-15



Terasa begitu cepat masa berjalan dengan segala ombak gelora yang memukul jiwa. 15 tahun bukan satu jangka masa yang singkat untuk kita hidup bersama seseorang. Mengharungi onak dan ranjau berduri. Hanya dengan ketabahan dan berkat kesabaran sahaja itu semua berjaya diredah. Terlupa bila mana hubungan itu belum ditakdirkan sampai pada noktahnya selagi itulah ikatan itu tetap kukuh dari segala badai yang melanda.

Setiap kali datangnya 28 mei, bermakna bertambahlah tempoh ikatan yang terikat antara aku dengan suamiku. Begitu juga dengan kehadiran 28 mei kali ini. Banyak persiapan telah diatur tapi kini tinggal kenangan sahaja. Apa2 pun aku berpuas hati bila mana 50% berjalan seperti yang dirancang. Walaupun aku agak kecewa kerana buat sekian kalinya impianku untuk berjalan berpegangan tangan berdua dengan suamiku di bawah sinaran rembulan tidak tercapai. Sudah acap kali aku cuba menjadikan ianya realiti...tapi hingga kini aku telah bergelar isteri ia tetap sebuah impian yang belum kesampaian.

Mungkin terlalu banyak hikmat yang tersirat disebalik perhubungan kami. Dari bercinta hinggalah mendirikan rumah tangga kami sudah terbiasa berjauhan. Walaupun hakikat berjauhan itu sekian kalinya telah membuktikan bakal mengundang bencana tapi pilihan itu tiada padaku untuk memilihnya. Mahu atau tidak aku harus menerimanya dengan hati yang terbuka. Jika aku memilih sebaliknya....aku tidak mampu hidup dalam duka nestapa hingga ke titis nyawaku yang terakhir. Lagipun siapa kita untuk mencatur kebahagiaan dalam hidup.

Apa pun sayang, bila mana kau punya masa untuk membaca catatan ini...ku harap kau tahu dan sedar betapa besarnya cintaku padamu lebih dari diriku sendiri....Dengan izin dariNYA...

Tuesday, May 18, 2010

Adib demam..






Sian betul adib, dia demam dari 13hb mei haritu. Bagi ubat tak juga surut2 demamnya. Sudahnya hari sabtu tu aku bawa juga dia jumpa Atuk Nik dia. Selalunya rakyat2ku jumpa jer Atuk Nik terus sihat. Petang sabtu kami bergerak ke KL. Tido rumah ummi, adib pun rilek aje. Demam dia pun macam dah sembuh. Pagi esoknya kami sekeluarga ke Taman Rimba Ampang, Adib masih lagi cool dan sibuk main gelak dan bachak ngan abang2nya.

Tengahari ahad, dalam perjalanan ke rumah makngahnya kenduri dia dah mula buat perangai, ingatkan just panas. Makan kat rumah kak ngah macam kena kejar pencuri. Adib dah menangis macam kena dera....semua orang dah tak tahu nak buat apa. Bayangkan baby yang paling cool dah jadi mcm orang kena hestiria. Alahai sian ayah yang baru nak menikmati masak asam nenek.

Malam tu merah2 dah mula naik. Rupanya adib kena demam campak keladi...yang timbul macam ruam tu. Besok bila dah minum air tawar atuk melaka, terus memerah satu badan. Nasib baik ragamnya dah hilang bersama keluarnya campak itu dari badannya. Mak pun dapat 2 hari cuti jaga Adib.....he hehe, tak rehat pun.