Posts

Showing posts from 2010

My new toy....

Image
My new smartphone....he hehe...hadiah untuk diri sendiri. Yang musykil nyer lagi banyak berada kat tangan anak2 dari tangan aku sendiri....

My Family.....

Image

My kids....

Image

Warkah kasih buat suami...

Image
Selamat hari lahir buat suami yang ku kasihi dan cintai sepenuh hati kerana Allah swt. Tiada hadiah beribu ringgit mampu ku persembahkan dan tidak juga kek bertingkat mengiringi. Apa yang ku mampu cuma rasa kasih dan sayang yang tidak bertepi buatmu dengan izinNYA.6 permata hati ku kandung 9 bulan dan kulahir sebagai bukti cinta dan kasihku buat mu. Walaupun masa terus berjalan kau dan aku tak segagah dulu. Ramai tamu sudah mula berkunjung datang menghuni jasad diri. Tapi kasih ku tetap jitu hanya kau yang satu. Tarikh ini 21 tahun dulu kau dan aku bersemuka 2 pasang mata tanpa mampu menduga akhirnya sebuah cerita. Tapi bila sudah tertulis kau tercipta untukku dan aku tercipta untuk mu hanya pada DIA kita memohon agar jodoh itu berkekalan hingga ke hujung nyawa. Luv u my beloved hubby and happy besday.

3 november datang lagi....

Image
Sehari lagi 3 November datang lagi. Kalau dulu 3 November 1989 kami memulakan hubungan dengan sebuah pertemuan di ITM Dungun Trengganu, kini datangnya 3 november lagi aku masih kekal menjadi isteri yang masih berdiri teguh di belakangmu sayangku. Betapa pantas masa itu berlalu, tidak pernah ku duga 21 tahun telah berlalu.

Just 4 u my love...

If Not For You

If not for you, I wouldn’t know
What true love really meant.
I’d never feel this inner peace;
I couldn’t be content.

If not for you, I’d never have
The pleasures of romance.
I’d miss the bliss, the craziness,
Of love’s sweet, silly dance.

I have to feel your tender touch;
I have to hear your voice;
No other one could take your place;
You’re it; I have no choice.

If not for you, I’d be adrift;
I don’t know what I’d do;
I’d be searching for my other half,
Incomplete, if not for you.

Akhirnya penantian itu .....

Image
Akhirnya penantian dan segala pengorbanan ku selama ini tidak dipersiakan Allah swt. Ya Allah setiap langkahku adalah milik MU. Semoga aku sentiasa berada di bawah lindungan MU....

Kenangan bersama keluarga di Gemas...

Image
Gambar kat rumah adik masa dia buat baca Yassin rumah baru. Semoga adikku beroleh kebahagian dunia dan akhirat.



Bergambar dengan abang rosli dan kak ijah depan rumah maklang. Masa nie on the way nak pergi rumah abg aim...sayang lupa nak ambil gambar masa kat sana




Mak dan ayah bergambar dengan 2 cucu bungsu mereka...



Gambar bersama mak dan ayah serta adik kesayanganku..

Pertemuan setelah sekian lama.....

Image
Bergambar dengan kakchik, kakak saudara yang rapat denganku. Sejak aku berpindah ke Melaka kami amat jarang bertemu, jangan tidak aku bertemu dengannya masa dia membuat rumah terbuka hampir 4 tahun dulu. Kadang kala alasan sibuk tidak boleh digunakan. Jika semua orang memberi alasan sibuk ikatan yang sepatutnya boleh dieratkan mungkin semakin menjarak. Apa2 pun si adik mestilah beralah mencari kakak yang lebih tua. Gambar ini mungkin menjadi kenangan yang sukar dilupakan. Memori kita semakin kurang bersama meningkatnya usia setiap tahun...semoga gambar yang diabadikan ini mampu menjadi pemangkin agar memori itu berfungsi dengan baik.

Terima kasih kakchik kerana menerima along dan keluarga dengan tangan terbuka. Semoga ini sebagai permulaan untuk hubungan kita lebih dieratkan...

Semoga Ramadhan kali ini bukan terakhir buat kami..

Image
Tahun nie giliran kami beraya di Melaka. Gembira bila anak2 bujangku dapat melepaskan hajatnya untuk membuat lemang dan pergi takbir raya dari rumah ke rumah. Atuk Ayup dan atuk Talib derang bukan main bangga bila ada cucu yang sudi ikut serta menemani mereka. Di Gemas acara takbir itu telah lama tidak dijalankan di rumahku. Cuma sekadar mendengar takbir di tv sahaja sejak kebelakangan ini...

Di bawah ini antara aktiviti mereka di malam raya...











Pagi2 1 Syawal...anak bujang aku dah call minta aku cepat hantarkan baju raya masing2. Aku semakin tabah sekarang selagi DIA menganugerahkan aku dengan limpahan kasih sayang yang tidak bertepi...walaupun bonda dan ayahanda tersayang jauh di mata tapi di hatiku mereka sentiasa menemani anakanda mereka walau dalam apa situasi sekalipun.....Along sayang mak dan ayah.

Di sini aku selitkan sedikit gambar2 di pagi raya sebagai kenanganku abadi...















Semoga kami sekeluarga di kurniakan olehNYA untuk bersama lagi untuk menjalani Ramadhan dan Syawal bagi tahun…

Syawal datang lagi....

Tahun nie aku tidak dapat menolong mak masak rendang. Kesian mak harus keseorangan tahun nie. Tapi itulah lumrah alam dan aku tidak boleh lari dari kekangan. Sekurang2nya aku dan anak2 dapat menunaikankan janjiku pada mak dan ayah untuk menghabiskan hari2 terakhir ramadhan bersama mereka. Gembira hatiku melihat mak masa berbuka siap bertambuh nasi lagi. Hanya itu yang dapat along lakukan untuk menggembirakan mak dan ayah masa hayat masih ada.

Sekejap lagi aku sudah harus bergerak balik ke melaka. Nampak gaya kalau aku tak dapat menolong bondaku merendang untuk adil mungkin hanya askar2ku sahaja yang aku hantar membantu di melaka. Selesai urusanku nanti aku akan terus ke gangsa. Tugasanku untuk mengemas rumah aritu baru 60% selesai.

Selamat hari raya semua.....maaf zahir batin.

Note :
Tahun nie aku sedondon lagi dengan mak dan ayah....cuma tidak berada di tempat yang sama untuk diabadikan....

Ramadhan yang semakin hampir ke penghujung...

Bila ku renung tidak banyak ibadat yang dapat ku lakukan di ramadhan kali ini. Aku pun tak tahu kenapa kemalasan untuk semua perkara hampir ke peringkat kritikal. Tapi itulah...semoga Allah masih mengurniakan aku usia untuk esok hari. Sejak sembuh dari demam Adib lebih banyak kerenah. Tak mahu dengan orang lain. Balik saja dari rumah ummi aku harus hanya mengadap dia saja. Seketika aku tinggalkan pergi ke dapur dia dah menjerit menangis macam kena dera. Alahai anak omak. Mujur ler kali ini aku boleh makan masakan luar. Kalau tak pengsan nak fikir nak berbuka apa setiap hari dengan Adib hanya melepaskan aku 5 minit lagi nak pukul 6 setiap hari.

Terasa kehilangan ramadhan kali ini walaupun baru seorang anakku melangkah keluar dari rumah. Setiap tahun dah terbiasa berbuka dengan 3 anak bujangku yang dewasa. Tapi itulah hakikat yang harus aku terima walaupun pahit. Mereka semakin menghampiri penghidupan mereka sendiri. Bila ini terjadi lebih terasa bagi kami yang punya ramai anak. Selama …

Selamat Hari Lebaran....

Image
Lembaran semakin menghampiri....Ramadhan bulan penuh keberkatan bakal meninggalkan kita.....

Adib masuk wad

Image
Begitu banyak dugaan dalam membesarkan adib untuk setahun yang pertama ini. Walau pun begitu semoga anakku Adib terus memberikan keceriaan kepada kami sekeluarga.

SAYANG ANAK MAK !!!!

Ramadhan datang lagi....1431H/2010

Image
Begitu pantas masa itu berlalu, sudah tiga tahun peristiwa yang menguji sejauh mana aku mengerti makna menjadi seorang insan yang harus pasrah pada ketentuan penciptanya. Terima kasih Ya Allah....aku masih berdiri teguh dengan KAU sentiasa di sisiku.

Men in my life....

Image
Mesti ada yang tak sedia...kulit memasing dah hangus terbakar.




Buah hati pengarang jantungku....mak sayang semua....cup cup cup

Semoga kita semua mendapat manfaat....

CARA RASULLAH MELAYAN ISTERI
Budi bahasa itu yg membuatkan org respect.. dan bertambah segan bukannya Dengan cara tekanan dan garang. Perfect husband.. He makes the world follow..
Kisah Rasulullah SAW sebagai pengajaran
1) Kalau ada pakaian yang koyak, Rasulullah menampalnya sendiri tanpa perlu menyuruh isterinya. Beliau juga memerah susu kambing untuk keperluan keluarga mahupun untuk dijual.
2) Setiap kali pulang ke rumah, bila dilihat tiada makanan yang sudah siap di masak untuk dimakan, sambil tersenyum baginda menyinsing lengan bajunya untuk membantu isterinya di dapur. Sayidatina ‘Aisyah menceritakan ‘Kalau Nabi berada di rumah, beliau selalu membantu
urusan rumahtangga.
3) Jika mendengar azan, beliau cepat-cepat berangkat ke masjid, dan cepat-cepat pula kembali sesudah selesai sembahyang.’
4) Pernah baginda pulang pada waktu pagi. Tentulah baginda teramat lapar waktu itu.. Tetapi dilihatnya tiada apa pun yang ada untuk sarapan. Yang mentah pun tidak ada kerana Sayidatina ‘Aisyah belum …

Adib dan botol air...

Image

Cuti datang lagi.....

Aku dan cuti, bagi setengah orang amat menantikan cuti yang panjang...tapi aku sentiasa menanti kedatangan cuti itu dengan seribu satu macam rasa. Part pergi bercuti bersama tersayang memang ler aku nanti2kan....tapi part bila mereka semua berada di rumah dan tiada aktiviti yang khas semuanya jadi haru biru. Aku sudah pasti akan menjadi kancil yang tersepit di tengah2. Suamiku pasti akan berkata " mama, pastikan anak2 tidak akan menghadap TV, 24 jam...suruh mereka itu...suruh mereka ini...jangan bagi mereka asyik buat itu....jangan bagi mereka asyik buat ini. Di pihak anakku pula....mak masa nielah kami nak rehat...baru rasa nak main...asyik belajar aje ( nie jawapan khas dari korie )...yg lain ambil kesempatan jer. Sudahnya aku yang mati kutu kat tengah2.

Membesarkan anak zaman sekarang bukan mudah....kalau zamanku dulu mak ngan ayah senang jer. Tak dengar kata jer jawabnya rotan dah sampai kat badan. Tapi anak2 zaman sekarang, baru kena marah pun ada yg lari...paling tidak sud…

Anniversary kami yang ke-15

Image
Terasa begitu cepat masa berjalan dengan segala ombak gelora yang memukul jiwa. 15 tahun bukan satu jangka masa yang singkat untuk kita hidup bersama seseorang. Mengharungi onak dan ranjau berduri. Hanya dengan ketabahan dan berkat kesabaran sahaja itu semua berjaya diredah. Terlupa bila mana hubungan itu belum ditakdirkan sampai pada noktahnya selagi itulah ikatan itu tetap kukuh dari segala badai yang melanda.

Setiap kali datangnya 28 mei, bermakna bertambahlah tempoh ikatan yang terikat antara aku dengan suamiku. Begitu juga dengan kehadiran 28 mei kali ini. Banyak persiapan telah diatur tapi kini tinggal kenangan sahaja. Apa2 pun aku berpuas hati bila mana 50% berjalan seperti yang dirancang. Walaupun aku agak kecewa kerana buat sekian kalinya impianku untuk berjalan berpegangan tangan berdua dengan suamiku di bawah sinaran rembulan tidak tercapai. Sudah acap kali aku cuba menjadikan ianya realiti...tapi hingga kini aku telah bergelar isteri ia tetap sebuah impian yang belum kes…

Adib demam..

Image
Sian betul adib, dia demam dari 13hb mei haritu. Bagi ubat tak juga surut2 demamnya. Sudahnya hari sabtu tu aku bawa juga dia jumpa Atuk Nik dia. Selalunya rakyat2ku jumpa jer Atuk Nik terus sihat. Petang sabtu kami bergerak ke KL. Tido rumah ummi, adib pun rilek aje. Demam dia pun macam dah sembuh. Pagi esoknya kami sekeluarga ke Taman Rimba Ampang, Adib masih lagi cool dan sibuk main gelak dan bachak ngan abang2nya.

Tengahari ahad, dalam perjalanan ke rumah makngahnya kenduri dia dah mula buat perangai, ingatkan just panas. Makan kat rumah kak ngah macam kena kejar pencuri. Adib dah menangis macam kena dera....semua orang dah tak tahu nak buat apa. Bayangkan baby yang paling cool dah jadi mcm orang kena hestiria. Alahai sian ayah yang baru nak menikmati masak asam nenek.

Malam tu merah2 dah mula naik. Rupanya adib kena demam campak keladi...yang timbul macam ruam tu. Besok bila dah minum air tawar atuk melaka, terus memerah satu badan. Nasib baik ragamnya dah hilang bersama keluarnya…